Archive

Archive for the ‘Teknologi Informasi’ Category

Password life time on oracle

July 17, 2012 1 comment

Alter Profile

By default, user created in oracle has password expiration on 180 days. It means, when the time reached, the user will be forced to change their current password. This mechanism from security view is has advantages, it makes user aware to always maintain their current profile and data.

But, in other hand, sometimes an application need user with no expiration date of password such as ERP, Procurement etc. In order to facilitate this needs, there’s 2 ways to do so :

  1. Create stand alone profile with unlimited expiration date and assign to user
  2. Update user current profile, set limit of password expiration to unlimited

This time we’ll show the second method, update user current profile.

The steps are :

1. check current user profile using command :

select profile from dba_users where username='<username>';

2. Change limit of password expiration policy o unlimited

alter profile <profile_name> limit password_life_time UNLIMITED;

3. Check profile after to make sure policy has been updated

select resource_name,limit from dba_profiles where profile='<profile_name>';

Now,all users with this profile has no expiration date policy for their password …

Lampung, 17 July 2012

Aah Ahmad Kusumah

(IT Professional Consultant and Developer)

Loading Purchase Request Using Mincom Connector Java .. (Ellipse Part 1)

July 12, 2012 1 comment

MSO 230

Integration between java and mincom ellipse v.5 is quite tricky. Although mincom provide middleware to facilitate the integration, but we should know all model used in ellipse screens.

Below is first part on how we can communicate and loading data from java application into ellipse server.

In this example will explain about Purchase Request creation.

1. Firstly we should innitiate connection to ellipse server, get connection and store the session.

this is the class to handle connection :

package com.ellipse.main;

import java.io.IOException;
import java.io.InterruptedIOException;

import com.mincom.mims.tech.mware.cbr.CBRException;
import com.mincom.mims.tech.mware.common.EllipseLoginException;
import com.mincom.mims.tech.mware.common.IMimsSession;
import com.mincom.mims.tech.mware.common.MimsSessionFactory;
import com.mincom.mims.tech.mware.common.MwareException;

public class ConnectionEllipse {

private IMimsSession mySession;
private String buflib = “DOWNLOADED_XML”;

String tp;
String host;
String port;
String userHost;
String passHost;

String userEllipse;
String passEllipse;
/**
* EllipseConnection constructor
*/
public ConnectionEllipse() {
initConnection();
}
private void initConnection(){
try{
this.tp = “Cics”;
this.host = “10.1.1.160:ellprd”;
this.port = “0”;
this.userHost = “guest”;
this.passHost = “guest”;
this.userEllipse = “USER”;
this.passEllipse = “USERPASS”;
}catch (Exception e) {
e.printStackTrace();
}
}

/**
* Set the location of the bfl files (for MSO access)
* @param location
*/
public void setBufferLibraryLocation(String location) {
buflib = location;
}

/**
* Connect to the Ellipse server
* @param TP
* @param hostName
* @param portNumber
* @param hostUsername
* @param hostPassword

* @throws EllipseLoginException
* @throws EllipseConnectionException */

public void connect(String TP, String hostName, int portNumber, String hostUsername, String hostPassword) throws EllipseLoginException {

MimsSessionFactory sessionFactory = MimsSessionFactory.getMimsSessionFactory();
mySession = sessionFactory.getMimsSession(TP,buflib);
//            mySession.setTracing();
try {
mySession.connect(hostName, portNumber, hostUsername, hostPassword);
} catch (InterruptedIOException e) {
throw new EllipseLoginException(e.toString());
} catch (IOException e) {
e.printStackTrace();
throw new EllipseLoginException(e.toString());
} catch (CBRException e) {
throw new EllipseLoginException(e.toString());
}
}

/**
* connect without injecting patameter

* @throws EllipseLoginException */
public void connect() throws EllipseLoginException {

MimsSessionFactory sessionFactory = MimsSessionFactory.getMimsSessionFactory();
mySession = sessionFactory.getMimsSession(this.tp,this.buflib);
//            mySession.setTracing();
try {
System.out.println(this.host+”>>> “+this.passHost);
mySession.connect(this.host,0, this.userHost, this.passHost);
} catch (InterruptedIOException e) {
throw new EllipseLoginException(e.toString());
} catch (IOException e) {
e.printStackTrace();
throw new EllipseLoginException(e.toString());
} catch (CBRException e) {
throw new EllipseLoginException(e.toString());
}
}

/**
* This method attempts to login to the Ellipse server.
* @param mimsUser
* @param mimsPwd
* @param district
* @param position

* @throws EllipseLoginException
* @throws EllipseConnectionException */
//login to mims
public void login(String mimsUser,String mimsPwd,String district,String position) throws EllipseLoginException {
try {
mySession.login(mimsUser,mimsPwd,district,position);
} catch (CBRException e) {
throw new EllipseLoginException(trimQuotes(e.toString()));
} catch (MwareException e) {
throw new EllipseLoginException(trimQuotes(e.toString()));
} catch (com.mincom.mims.tech.mware.common.ServerException e) {
throw new EllipseLoginException(trimQuotes(e.getLocalizedMessage()));
} catch (IOException e) {
throw new EllipseLoginException(trimQuotes(e.toString()));
}
}

/**
* using param from ellipse.properties

* @throws EllipseLoginException */
public void login() throws EllipseLoginException {
try {
mySession.login(this.userEllipse,this.passEllipse,”PTBA”,””);
} catch (CBRException e) {
throw new EllipseLoginException(trimQuotes(e.toString()));
} catch (MwareException e) {
throw new EllipseLoginException(trimQuotes(e.toString()));
} catch (com.mincom.mims.tech.mware.common.ServerException e) {
throw new EllipseLoginException(trimQuotes(e.getLocalizedMessage()));
} catch (IOException e) {
throw new EllipseLoginException(trimQuotes(e.toString()));
}
}

/**
* This method attempts to disconnect from the Ellipse server.

* @throws EllipseLoginException
* @throws EllipseConnectionException */
//disconnect from mims server
public void disconnect() throws EllipseLoginException {
try {
mySession.disconnect();
} catch (IOException e) {
throw new EllipseLoginException(e.toString());
} catch (CBRException e) {
throw new EllipseLoginException(e.toString());
}
}

/**
* Get the current connection to Ellipse

* @return IMimsSession: The current Ellipse session */
public IMimsSession getSession() {
return mySession;
}

/**
* Trim the error message and remove double quotes
* from the ends of the message.
* @param errorMessage String
* @return String
*/
private String trimQuotes(String errorMessage) {
// Start with initial trim
String trimMessage = errorMessage.trim();
// Strip double quotes (“) from error message
if (trimMessage.startsWith(“\””) && trimMessage.endsWith(“\””)) {
trimMessage = trimMessage.substring(1, trimMessage.length()-1);
}
// Trim again on the way out
return trimMessage.trim();
}
}

2. Second step is identify all field screen model on Purchase Request ( MSO 230)

/**
* creating PR
* @param session
*/
public void createPr230(IMimsSession session){
try {
ScreenObject mso = session.executeMSO(“MSO230″);
/** Multi Item PR**/
mso.getFields().item(“OPTION1I”).setValue(“2″);
mso = mso.getCommands().item(“OK”).execute();

/** input requester **/
mso.getFields().item(“REQUEST_BY1I”).setValue(“28025″);
mso.getFields().item(“REQ_BY_DATE1I”).setValue(“18092012″);
mso.getFields().item(“PRIORITY_CODE1I”).setValue(“NORM”);
mso = mso.getCommands().item(“OK”).execute();

/** input item **/
mso.getFields().item(“TYPE1I1″).setValue(“G”);
mso.getFields().item(“QTY_REQD1I1″).setValue(“10″);//quantity
mso.getFields().item(“ACT_GROSS_PR1I1″).setValue(“1000000″);//price
mso.getFields().item(“UOM1I1″).setValue(“AMP”);//UOM
mso.getFields().item(“PART_NO1I1″).setValue(“”);
mso.getFields().item(“ACTION1I1″).setValue(“A”);//input cost center

/** item description **/
mso.getFields().item(“DESC_LINE_11I1″).setValue(“BLA”);
mso.getFields().item(“DESC_LINE_21I1″).setValue(“BLA”);
mso.getFields().item(“DESC_LINE_31I1″).setValue(“BLA”);
mso.getFields().item(“DESC_LINE_41I1″).setValue(“BLA”);
mso = mso.getCommands().item(“OK”).execute();

/** insert cost center **/
mso.getFields().item(“COST_CEN_ACCT1I1″).setValue(“234509876″);
mso = mso.getCommands().item(“OK”).execute();

/** final execution **/
mso = mso.getCommands().item(“OK”).execute();

} catch (Exception e) {
e.printStackTrace();
}
}

 

Voila, now our Purchase Request Has been created …

Continued to 2nd Part ….

 

Lampung, Juli 12 2012

Thursday

 

 

A. Ahmad Kusumah

(Professional IT Consultant)

Clean Up Oracle archive log using cron

July 1, 2012 Leave a comment

Cron List

Oracle has capability for creating hot backup using archive log mechanism. This feature act like recovery data system for restoring database content to specified time if the original database has force majeur which make data corrupted.

But, this mechanism will suck up the free space of hard disk and typically if we don’t maintain the following problem maybe occured :

1. The Space allocated for archive run out which make all transaction will be suspended

2. Hard disk space will be run out

Usually we can delete completed archive log using RMAN command, but this sometimes takes time.

Below is automation script for deleting completed archive log using cron.

1. create script (named cleanarchive.sh)

#!/bin/bash
export ORACLE_BASE=/database/oracle/app/oracle
export ORACLE_HOME=$ORACLE_BASE/product/11.2.0/dbhome_1
export ORACLE_OWNR=oracle
export ORACLE_SID=orcl
export PATH=$PATH:$ORACLE_HOME/bin

su – oracle -c rman target / << __EOF__
DELETE NOPROMPT ARCHIVELOG ALL COMPLETED BEFORE ‘SYSDATE -7′;
EXIT
__EOF__

2. create new job on cron sequence (will be executed everyday at 22:55)

crontab -e

55 22 * * * /bin/sh /database/oracle/crontab/cleanarchive.sh >/database/oracle/crontab/arch.log 2>&1

3. Restart cron service

Voila …, now the completed archive log will be checked and cleaned up every day, and we just left the archive less then 7 day till the day executed.

 

Tanjung Karang, Lampung

July, 1st 2012

 

Aah Ahmad Kusumah

Chromium OS , first impression .. not a review

June 22, 2012 Leave a comment

OS Logo

Chromium OS as known as Chrome OS is open source operating system developed by google intended for user who ‘always’ sitting for web activity and has ‘stabil’ internet connection. In their official website, chrome os offer fast,simple, secure computing experience based on google cloud technology.

Login Screen

Like as other OS, when it start to ignite, simple ‘splash screen’ logo appear with loading progress indicator. Loading process takes time less than 20 seconds before login screen show up. On the first time it run, we should input and provide our google account. this google account will be act as default user for Chromium OS.

Desktop Screen

First screen appear when we log in is pretty simple, same as Google Chrome Browser, with same option and layout. The difference is the is two icon show up, File Manager Icon and Web Store icon. File Manager Icon is used for maintain file locally and remotely. this file manager provide user interface like as usual file manager for desktop application.

Web Store

The most important thing is Web Store. This is application store has hundreds of ‘plug and play’ application which can be deployed using single click action. Content of Web Store is quite simple, applications grouped by functionality, and also we can manage our application using ‘Your Apps Section’.

Finally, Chromium OS is significantly offer basic functionality for mobile person who always connected to the internet. But, this internet connection  becomes major weakness. Maybe if the world could rely on one massive wifi signal, then this would be handy. But since there is an economy and every limits our internet capabilities to make money off of us. This will become a fail.

 

June, 22nd 2012

Friday, ADW, Wijaya Blok M

 

Aah Ahmad Kusumah

Categories: Teknologi Informasi Tags: ,

SSH service failed on Machine with 2 Active NIC’s

July 24, 2011 Leave a comment

Yesterday,  i found strange behavior on my AIX BOX. after rebooting, the SSH service didn’t start.

when the:

#lssrc -s sshd

invoked, it show that the service is on inoperative state.

To trace the causes, the following command invoked :

#/usr/sbin/sshd -de

the result show that the service is failed to start due to port conflict. It says:

unable to to bind port xxxx, already in use

i checked the active port using netstat -an, there’s no active service using that port.

as a workaround than,  the sshd_config, edited and tha line

#BindAddress xxxxx

is uncommented, means, the ssh service will bind to that address.

Address here is currently active address on one of address bind to active NIC on my box.

and voila …

after rebooting, my ssh service is back to normal again …

 

NOTES:

this problem often occured on a machine with 2 active NIC

 

Tanjung Enim, July 24th 2011

 

A. Ahmad Kusumah

Categories: Teknologi Informasi Tags: , ,

Change SSH port for security reason on AIX

May 5, 2011 Leave a comment

Today i face a problem about ssh and sshd services on my AIX box. Absolutely i can’t connect to the machine using standard port of SSH. This is definitely annoying because this  service of ssh is currently used for maintain and manage the machine remotely.

Thanks to telnet, on first deployment i install the telnet services alongside the ssh for backdoor connection if of the ssh services is failed, so i still connect to my machine.

First step i do is checking the services of sshd an ssh using command below :

#lssrc -s sshd

the result show the services is on inoperative state.

then i invoke the command below to restart the service :

#stopsrc -s sshd

#startsrc -s sshd

the i invoke the first command to see the service state, and the result show the services still on inoperative state.

To see what happened on detail process, the following command invoked :

#/usr/sbin/sshd -de

the terminal show there’s problem on binding port, means the port already used.

to resolve the problem, i decide to change port from standard port to more restricted port. in this case let says the port changed to 789456.

So, what do I do to change this from the AIX side?
Using the following command :

#vi /etc/ssh/sshd_config

I’ve edited the port in /etc/sshd_config (removed the #) Port 789456

I also changed the defaults to 789456 in my  /etc/services

ssh 789456/udp # SSH Remote Login Protocol
ssh 789456/tcp # SSH Remote Login Protocol

then i restart the service again using the following command :

#stopsrc -s sshd

#startsrc -s sshd

to check if the configuration is running well, try to connect to the machine using the following command :

#ssh -p 789456 ahmad@localhost

and voila …. now i can connect to my machine again …

I have read about the security benefits of not using  default port of SSH then i change mine. and now my AIX Box feel more secure …

Cheers

BOG Camp, May 5th 2011

A. Ahmad Kusumah

Categories: Teknologi Informasi Tags: , ,

Kesuksesan Proyek TI … (intro 3 of 4)

December 10, 2010 Leave a comment

(ilustration : zd.net)

Kesuksesan proyek secara umum dirumuskan berdasarkan 3 faktor utama, yaitu faktor waktu, biaya dan kualitas produk yang dihasilkan. Suatu proyek yang sukses tidak mudah untuk dicapai, karena banyaknya kepentingan yang terlibat didalamnya. Kepentingan-kepentingan yang terlibat didalam sebuah proyek diantaranya adalah kepentingan pemilik proyek untuk bisa mendapatkan hasil yang sepadan dengan nilai investasi yang dikeluarkan dalam pelaksanaan proyek. Hal ini juga tentu saja meliputi faktor ketepatan waktu penyelesaian proyek, yang berkenaan langsung dengan rencana pengembangan bisnis pemilik proyek. Dari sisi pelaksana proyek, tentu saja mendapatkan profit sebagai hasil pengerjaan proyek. Namun tentu saja untuk mendapatkan profit yang sepadan, pelaksana proyek harus bisa mengkoordinir semua sumberdaya yang terlibat dalam proyek agar bisa berperan secara efektif sehingga sehingga ekspektasi pemilik proyek bisa dipenuhi, baik itu ekspektasi dari sisi kualitas, waktu pengerjaan dan jumlah biaya yang dikeluarkan.

Dari sisi waktu, suatu proyek disebut sukses jika waktu yang digunakan dalam penyelesaian proyek tidak melebihi target waktu yang disepakati oleh pihak pemilik proyek dan pihak yang mengerjakan proyek (Kristanto,2007). Secara umum persamaan yang menggambarkan hubungan kesuksesan dari sisi waktu bisa dilihat sebagai berikut :

T = T0 + Tt (2,1)

Dengan,

T = target waktu pengerjaan yang disepakati oleh pemilik proyek dan pelaksana proyek.

T0 = target waktu yang tertuang dalam kontrak

Tt = waktu tambahan sebagai akibat adanya perubahan lingkup oleh pemilik proyek.

Dari sisi biaya, kesuksesan sebuah proyek tergantung dari jumlah biaya yang dikeluarkan untuk penyelesaian proyek, apakah sesuai dengan target biaya yang disepakati atau malah terjadi cost overruns. Suatu proyek disebut sukses secara biaya jika jumlah biaya yang dikeluarkan lebih kecil atau sama dengan target biaya yang disepakati (Kristanto,2007). Persamaan yang bisa digunakan untuk merepresentasikan hubungan tersebut adalah :

B = B0 + Bt (2,2)

B = jumlah biaya yang disepakati pemilik proyek dan vendor

B0 = Jumlah biaya yang tertuang dalam kontrak

Bt = Jumlah biaya tambahan yang karena adendum kontrak yang disebabkan oleh perubahan lingkup proyek.

Dari sisi kualitas, sebuah proyek disebut sukses jika output proyek sesuai dengan ekspektasi pemilik proyek, yang tertuang dalam kontrak. Salah satu indikator kesuksesan proyek dari sisi kualitas adalah output proyek digunakan secara intensif dan dijadikan sebagai salah satu alat untuk memperkuat daya kompetitif pemilik proyek.

Dalam hubungannya dengan agile project management, (Cohram dan Bohner, 2005) menyatakan bahwa keberhasilan penerapan agile project management dipengaruhi tiga faktor penting, yaitu people, process dan project characteristics. Faktor people berkaitan dengan faktor sumber daya manusia, dengan parameter keahlian, pengalaman dan perannya dalam proyek. Faktor process berkaitan dengan semua proses yang dilakukan selama proyek berlangsung, dan dalam proses ini juga menyangkut semua perlengkapan pendukung yang dibutuhkan dalam pelaksanaan proyek.

Faktor project characteristic berkaitan dengan tipe proyek yang dilakukan, faktor-faktor bisnis yang menjadi pendorong proyek yang dilakukan. Dalam pelaksanaannya, untuk menghasilkan layanan yang berkualitas dan sesuai dengan ekpektasi dan kebutuhan pemilik proyek, maka dibutuhkan juga sebuah kebijakan yang mengatur pengendalian mutu terhadap hasil proyek.

Sebuah proyek teknologi informasi dikatakan sukses, jika proyek tersebut dilaksanakan tepat waktu, tidak melampaui budget dan sesuai dengan spesifikasi yang diinginkan oleh konsumen (Masterman, 1994 , Curtis et al, 1994). Dari kedua uraian diatas, faktor-faktor yang mempengaruhi kesuksesan sebuah proyek, baik itu ditinjau dari sisi waktu, biaya, ataupun mutu yaitu :

1.      Faktor sumberdaya manusia

2.      Faktor perlengkapan pendukung

3.      Faktor kebijakan dalam pengendalian mutu

4.      Faktor fleksibilitas dan adaptabilitas sebagai representasi dari agility.

Berdasarkan uraian diatas, untuk mengukur kesuksesan sebuah proyek teknologi informasi diperlukan pengukuran dari masing-masing faktor yang terkait dengan proyek tersebut.

End of part 3

Disarikan dari :

EVALUASI PENERAPAN AGILE PROJECT MANAGEMENT
DALAM PROYEK TEKNOLOGI INFORMASI

Aah Ahmad Kusumah (2010)


Agile Project Management TI …. (intro 2 of 4)

December 9, 2010 2 comments

Metodologi agile project management dalam beberapa tahun terakhir telah banyak digunakan untuk mengembangkan, mengimplementasikan sistem teknologi informasi, seiring dengan mulai banyak diadopsinya konsep agile pada proses manufaktur dan produksi.

Konsep agile project management itu sendiri mengikuti life cycle diatas dengan menggabungkan konsep agility dalam prosesnya. Agility itu sendiri adalah kemampuan untuk membuat dan merespon perubahan (Highsmith, 2009). Dengan kata lain agility adalah kemampuan untuk mengkombinasikan flexibilitas dan stabilitas (Highsmith,2002). Dari pengertian diatas bisa diambil titik temu bahwa agile project management adalah metodologi manajemen proyek yang mempunyai adaptabilitas yang tinggi terhadap perubahan yang terjadi di setiap elemen-elemennya. Salah satu ciri dari sebuah agility adalah adanya proses iterasi yang terus menerus dan evaluasi yang terus berjalan pada setiap proses yang dilewatinya.

Pada konsep agile project management, seorang manajer proyek lebih fokus pada proses delivering value dan mengevaluasi produk yang di deliver apakah sudah sesuai dengan scope proyek. Konsep ini juga menitikberatkan pada proses iterasi untuk perbaikan disetiap prosesnya.

Dalam prosesnya, agile project management memiliki perbedaan asumsi dengan manajemen proyek konvensional. Pada manajemen proyek konvensional, diasumsikan bahwa :

1.      Prosedur yang rigid diperlukan untuk mengatur perubahan

2.      Hirarki struktur merepresentasikan rangkaian komando serial

3.      Resiko dan perubahan cukup diidentifikasi dari perencanaan

Sedangkan dalam konsep agile, semua prosedur lebih bersifat fleksibel dan adaptif terhadap perubahan. Kemungkinan perubahan tetap diperhitungkan dan dievaluasi secara terus menerus selama dalam project life cycle.

Ciri khas dari konsep agile diantaranya adalah :

  1. Mempunyai kemampuan intriksik untuk menghadapi perubahan
  2. Pandangan bahwa sistem bersifat lebih adaptif terhadap perubahan dan bisa berevolusi sesuai dengan kebutuhan
  3. Pendekatan yang dilakukan dalam pemecahan masalah lebih bersifat humanis, yaitu :
    1. Menganggap bahwa anggota tim memiliki kemampuan dan termasuk sebagai stakeholder yang memiliki hak untuk berpendapat.
    2. Pemecahan masalah tergantung kepada kemampuan kolektif tim secara otonom sebagai dasar memecahkan permasalahan.
    3. Mengasumsikan bahwa perubahan susah untuk diprediksi sehingga lebih menitikberatkan kemampuan untuk adaptasi terhadap perubahan yang terjadi.

Konsep agile dalam manajemen poyek menitikberatkan pada 4 variabel utama, yaitu  (Ferdiana dan Nugroho,2009) :

1.      Fungsionalitas

2.      Biaya

3.      Waktu

4.      Kualitas

Empat variabel utama konsep agile

Hubungan antar keempat variabel ini ditunjukan dengan arah panah pada gambar diatas. Sebagai contoh semakin besar fungsionalitas akan membuat kebutuhan waktu dan biaya akan bertambah, sebaliknya penambahan waktu atau penambahan biaya tidak akan menambah fungsionalitas dan kualitas.

Konsep agile dalam konteks manajemen proyek lebih dipahami sebagai sekumpulan aktivitas lightweight yang digunakan untuk mengelola proyek pengembangan perangkat lunak. Aktivitas-aktivitas ini meliputi pengumpulan requirement, desain sistem, coding dan proses testing berdasarkan sekumpulan aktivitas yang minimal yang diperlukan untuk mecapai tujuan akhir proyek tersebut, yaitu sistem yang berjalan dengan baik dan sesuai dengan kebutuhan user.

Penerapan konsep agile project management dalam proyek pengembangan teknologi informasi merupakan hal yang alami dalam evolusi pengembangan teknologi informasi. Namun yang harus diperhatikan, apakah pendekatan manajemen proyek yang serba minimalis ini bisa diaplikasikan pada proyek-proyek konvensional. Yang harus diperhatikan dalam implementasi agile project management adalah sifat dari konsep agile yang lebih bersifat adaptif, dan lebih mudah menerima perubahan, dan kemampuan anggota tim proyek untuk mengadopsi metode ini.

Proses agile menekankan pada kecepatan dan fleksibilitas dalam adaptasi pada proses, produk yang dihasilkan dan lingkungan  pengembangan proyek. Berkaitan dengan hal ini, proses agile memiliki ciri umum, yaitu

  1. Memiliki kemampuan untuk beradaptasi terhadap pengaruh faktor internal maupun eksternal.
  2. Memungkinkan elemen-elemen dari proses untuk berubah sesuai dengan keperluan.
  3. Dibangun melalui proses yang iteratif dan terus menerus yang memiliki kemampuan untuk menerima feedback dan evaluasi secara berkala.

Ciri-ciri umum pada proses agile ini dimiliki pula dalam agile project management. Sehingga agile project life cycle bisa digambarkan sebagai berikut :

Agile project life cycle (Highsmith, 2009).

Dari gambar 2.4, terlihat ada fase bersifat iteratif yang terdiri dari satu siklus penuh, dimulai dari fase persiapan dan perencanaan,  fase pengembangan, fase testing dan quality assurance dan fase review dan adaptasi.

Dalam implementasinya, agile project management dipengaruhi tiga faktor penting, yaitu (Cohram dan Bohner, 2005)  :

1.      Faktor people

2.      Faktor proses

3.      Faktor karakteristik proyek

Faktor people berkaitan erat dengan anggota tim dalam proyek, sesuai dengan fungsi dan perannya. hal ini berkaitan erat dengan mengubah kebiasaan dan mengadaptasi cara-cara baru yang disesuaikan dengan konsep agile project management. Kesulitan dalam proses implementasi diakibatkan karena kesulitan anggota tim yang terlibat dalam proyek untuk menyesuaikan sikap dan kebiasaan serta prosedur sesuai dengan guideline.

Faktor proses berkaitan erat dengan prosedur dan tahapan yang harus dilakukan dalam project life cycle. Proses perencanaan, pengembangan, delivery dan operasional sebagai bagian dari project life cycle memliki hubungan timbal balik, saling mempengaruhi satu sama lain dengan proses penerapan agile project management. Secara langsung penerapan konsep agile akan mengubah semua proses yang ada. Keberhasilan dalam adopsi konsep agile secara langsung akan mempengaruhi pula keberhasilan penerapan agile project management.

Faktor karakteristik proyek berkaitan dengan jenis proyek yang dilakukan. Tidak semua proyek bisa mengadopsi konsep agile. Adakalanya konsep konvensional lebih cocok digunakan untuk proyek-proyek tertentu, seperti proyek pembangunan lapangan terbang, jembatan dan proyek konstruksi lainnya.

(Carayannis dan Kwak, 2002 , Ferdiana dan Nugroho,2009) menyatakan, terdapat lima nilai yang dimiliki oleh agile project management, yaitu :

1. Komunikasi (communication)

    Komunikasi yang terjadi didalam dan diluar agilen project adalah konstan. Tugas seorang manajer proyeklah yang harus memastikan bahwa komunikasi terjadi secara efektif, jelas sehingga tidak terjadi distorsi atau bisa informasi antar elemen yang terlibat dalam proyek.

    2. Kesederhanaan (simplicity)

      Definisikan pendekatan untuk mengidentifikasi critical success factor dalam proyek dalam bentuk solusi sesederhana mungkin. Semua aktivitas harus memiliki nilai yang terukur terhadap keberhasilan proyek.

      3. Umpan balik (feedback)

        Umpan balik merupakan salah satu alat utama untuk mendefinisikan dan mempertahankan agility. Umpan balik inilah yang digunakan sebagai input untuk perubahan untuk perbaikan sistem yang sedang dibangun.

        4. Keberanian  (courage)

          Semua keputusan penting dan perubahan dalam proyek harus dilakukan dengan keberanian. Perubahan merupakan bagian dari proyek teknologi informasi yang realistis. Menghadapi konsekwensi dari perubahan membutuhkan keberanian.

          5. Kerendahan (humility)

            Manajer proyek yang baik menyadari bahwa mereka tidak tahu apapun. Keterlibatan semua elemen dalam proyek, stakeholder, konsumen merupakan salah satu cara untuk saling tukar indormasi yang dibutuhkan sehingga tujuan dari semua pihak bisa tercapai, dan menghasilkan proyek yang sukses.

            End of Part 2

            Disarikan dari :

            EVALUASI PENERAPAN AGILE PROJECT MANAGEMENT
            DALAM PROYEK TEKNOLOGI INFORMASI

            Aah Ahmad Kusumah (2010)

            Manajemen Proyek TI …. (intro 1 of 4)

            December 8, 2010 Leave a comment

            Kesuksesan sebuah proyek teknologi informasi adalah tujuan dari semua pihak yang terlibat. Keberhasilan sebuah proyek teknologi informasi ditentukan oleh 3 faktor, yaitu keberhasilan memenuhi spesifikasi konsumen, tidak melebihi budget yang dianggarkan dan tidak melebihi waktu yang direncanakan (Masterman, 1994 , dan Curtis et al, 1994). Salah satu cara untuk mencapai ketiga faktor tersebut, maka diperlukan sebuah mekanisme untuk merencanakan, mengatur, mengontrol dan mengevaluasi proyek yang dilaksanakan. Mekanisme tersebut dituangkan dalam konsep manajemen proyek.

             

            Manajemen proyek merupakan sebuah disiplin ilmu yang telah berkembang cukup lama dan mapan. Manajemen proyek adalah sebuah upaya untuk mengelola sebuah usaha untuk mencapai hasil yang dibutuhkan (Baca,2007). Hasil yang diharapkan tergantung dari project sponsor, akan tetapi dalam sebuah proyek perangkat lunak, hasil yang diharapkan adalah aplikasi bisa berjalan dengan baik dan bebas dari defect (Cockburn,2006).

             

            Namun selain dari hal tersebut, dalam sebuah proyek, baik itu proyek software ataupun non-software, kemampuan untuk bisa mengidentifikasi masalah dan memberikan solusi yang disesuaikan dengan kebutuhan user merupakan tahap awal untuk mencapai hasil yang diharapkan. Ada hal yang paling fundamental selain aplikasi bisa berjalan dan bebas dari  defect, yaitu aplikasi yang dibangun sesuai dengan bisnis yang dimiliki oleh user, yang dijadikan sebagai acuan yang diberikan oleh user melalui business requirement.

             

            Dalam prakteknya, sebuah proyek, seorang manajer proyek adalah orang yang bertanggung jawab terhadap keseluruhan proses yang dijalani selama dalam siklus pengerjaan proyek (project life cycle), dan mengkoordinasikan elemen-elemen yang terkait dengan proyek dan mengalokasikan resource sesuai dengan peruntukannya.

            Elemen-elemen proyek (Ferdiana dan Nugroho, 2009)

            Project life cycle didefinisikan sebagai seluruh tahapan dari sebuah proyek yang dimulai dari awal sebuah proyek sampai proyek berakhir (Heldman, 2003). Setiap tahapan adalah sebuah proses yang berkelanjutan dan berkaitan satu sama lain.

            Project Management Life Cycle

            Ketika sebuah tahapan gagal dilaksanakan, maka tahapan selanjutnya pasti akan gagal.
            Tahapan – tahapan dalam sebuah proyek, bisa dibagi menjadi 5 bagian, yaitu:

            1. Tahapan inisiasi, yaitu tahapan ketika sebuah proyek diajukan, disetujui dan dimulai.
            2. Tahapan perencanaan, yaitu tahapan pembuatan project plan dan poject schedule, serta tahap penentuan deliverable dan requirement didefinisikan.
            3. Tahapan Eksekusi, yaitu proses pengerjaan proyek yang melibatkan seluruh anggota tim pengembang sesuai dengan tugas dan fungsinya masing-masing.
            4. Tahapan pengontrolan, yaitu tahapan yang fokus terhadap monitoring performa dari pengerjaan proyek, yang didalamnya termasuk monitoring terhadap perubahan yang terjadi.
            5. Tahapan penutupan, yaitu tahapan ketika persetujuan akhir tentang berakhirnya proyek diperoleh.
            6. Tahapan evaluasi, yaitu tahapan untuk mengevaluasi seluruh tahapan yang telah dilakukan selama masa proyek berlangsung, dan hasilnya digunakan untuk perbaikan dan peningkatan performa pengerjaan proyek selanjutnya.

            Dalam prakteknya, beberapa metode sering digunakan dalam manajemen proyek sebagai panduan dalam pengelolaan proyek. PRINCE, PMBOK, PMI adalah beberapa contoh metode pengelolaan proyek yang sering digunakan. Metode-metode ini umumnya digunakan pada organisasi yang bergelut pada domain bisnis rekayasa perangkat lunak (software engineering). Domain ini lebih melihat aktivitas software sebagai proses rekayasa daripada sebagai proses kreatif berdasarkan kemampuan individu atau tim yang kecil (Carayannis dan Kwak,2002).

            End of part 1.

            Diambil dari :

            EVALUASI PENERAPAN AGILE PROJECT MANAGEMENT
            DALAM PROYEK TEKNOLOGI INFORMASI

            Aah Ahmad Kusumah (2010)

            Bisnis Inteligence dalam Cloud Service … (Paper DMBI)

            November 27, 2010 Leave a comment

            Tugas Paper

            Data Mining Dan Business Intelligence

            Dosen : Yudho Giri Sucahyo Ph.D

            Aah Ahmad Kusumah (0806 482 863)

             

            I. Pendahuluan

            Perkembangan dunia industri dalam beberapa tahun ini semakin pesat. Perubahan orientasi dunia industri dari yang asalnya menganut konsep industrial economy sampai tahun 90-an, perlahan tapi pasti mulai bertransformasi ke arah networked economy. Salah satu ciri dari networked economy yang paling menonjol adalah semakin besarnya peran informasi. Siapa yang menguasai informasi, maka pihak tersebut yang paling berpeluang untuk mengembangkan organisasinya. Ini berlaku baik itu untuk organisasi profit maupun non-profit.

            Pemicu transformasi orientasi industri ini salah satu penyebab yang mempunyai peran yang signifikan adalah perkembanga teknologi yang berhubungan dengan pertukaran informasi secara khusus dan segala bentuk teknologi yang berkaitan dengan pengumpulan, pengolahan dan penyebaran informasi pada umumnya. Perkembangan teknologi informasi juga mendorong perkembangan industri disuatu negara menjadi lebih cepat dan menjadi lebih subur. Hal ini disebabkan oleh perubahan paradigma dalam dunia industri, yang pada masa kejayaan industrial economy disokong oleh ekonomi kapitalis, menjadi kemampuan untuk mengumpulkan, mengolah dan memanfaatkan informasi pada iklim networked economy.

            Dalam peta pasar industrial economy, tantangan yang sangat kritis adalah manajemen kompetisi standar teknologi yang akan digunakan untuk mendominasi teknologi[[1]], yang secara langsung akan mempengaruhi market share. Namun, hal itu masih kurang, karena dalam networked economy yang dimulai akibat adanya transparansi informasi, yang memiliki peranan penting adalah yang memiliki informasi (knowledge), bukan hanya penguasaan teknologi. Hal ini secara langsung mengubah peta industri dari konsep menjual brand menjadi menjual ide. Namun ide saja tidak cukup tanpa didukung oleh kemampuan untuk menganalisis fenomena bisnis internal maupun eksternal dan menjadikannya informasi yang cepat dan akurat sebagai bahan dalam memutuskan strategi perusahaan kedepannya dalam menghadapi kompetisi.

            Berawal dari hal itulah, maka timbul kesadaran untuk memanfaatkan data-data perusahaan yang asalnya hanya diperlakukan sebagai arsip, menjadi sebuah sumber informasi untuk menganalisis keadaan perusahaan dan memetakan kebijakan-kebijakan strategis berdasarkan informasi tersebut. Maka berkembanglah suatu bagian dari teknologi informasi yang disebut sebagai business intelligence.

            Secara umum, karakteristik business inteligence adalah sebagai berikut :

            a.       Kemampuan untuk menampilkan data yang cepat dan akurat.

            b.      Mempunyai kemampuan untuk menampilkan historical data.

            c.       Memiliki kemampuan untk menampilkan data secara real time dari berbagai sumber data

            d.      Memiliki fitur pelapotan yang komprehensif dengan tingkat akurasi yang tinggi.

            e.       Memiliki kemampuan untuk menampilkan hasil analisis yang bisa digunakan sebagai bahan pertimbangan decission maker dalam pengambilan keputusan strategi bisnis.

            f.       Memiliki stabilitas, availability dan reliabilitas yang mumpuni.

            Pembahasan mengenai business intelligence akan dibahasa kembali lebih rinci pada bagian tersendiri dari tulisan ini.

            Permasalahan yang menjadi kendala dalam penerapan business inteligence adalah kecenderungannya memiliki up-front cost yang besar. Hal ini karena kebutuhan dalam pembangunan sebuah sistem business intellligence yang cukup memakan biaya yang disebabkan oleh kebutuhan dasar dalam pengembangan sistemnya. Hal inilah juga yang menyebabkan teknologi yang mendukung business intelligence masih masuk dalam kategori high and expensive.

            Untuk mengatasi kendala ini, seiring dengan tumbuhnya teknologi yang mendukung cloud service, maka diajukan sebuah solusi untuk menggabungkan atau mengimplementasikan business intelligence dengan menggunakan cloud service. Mengenai cloud service akan dibahas pada bagian tersendiri.

            Secara umum yang menjadi permasalahan utama yang akan dibahas pada tulisan ini terkait dengan pertanyaan :

            1.      apakah Business intelligence bisa diimplementasikan pada layanan cloud ?

            2.      apakah dampak yang ditimbulkan akibat implementasi Business intelligence pada layanan cloud?

            3.      bagaimana cara untuk meminimalkan resiko implementasi Business intelligence pada layanan cloud?

            II. Business Intelligence

            Secara etimologi, business intelligence berkaitan dengan proses perubahan, pengolahan data-data yang dimiliki oleh perusahaan menjadi informasi yang hasilnya akan dijadikan sebagai bahan untuk pembuatan keputusan untuk kepentingan bisnis.

            Mengingat bahwa implementasi sebuah sistem business intelligence sebagaimana telah disinggung pada bagian pendahuluan tulisan ini cenderung membutuhkan biaya yang sangat besar, maka sebelumnya perlu diperhatikan faktor-faktor yang mengindikasikan kebutuhan untuk implementasinya. Karena ada kalanya, sebuah perusahaan cukup mengandalkan OLTP biasa untuk membantu pengambilan keputusan, dan dirasa tidak perlu untuk implementasi sistem business intelligence.

            Dalam buku [2], disebutkan beberapa kriteria dan faktor yang harus diperhatikan sebelum business intelligence diimplementasikan :

            a.       Informasi seperti apa yang dibutuhkan ?

            b.      Untuk tujuan apa analisis bisnis dilakukan ?

            c.       Keputusan bisnis seperti apa yang akan dilakukan ?

            d.      Apakah akan mempengaruhi core bisnis perusahaan ?

            e.       Berapakah nilai bisnis value yang diharapkan ?

            f.       Dengan perubahan apakan hal-hal tersebut ingin dicapai, dengan perubahan orang, perubahan proses atau perubahan teknologi ?

            Hal ini juga dilakukan untuk mengindentifikasi dan menganalisis alignment antara strategi bisnis dan strategi TI terkait implementasi sistem business intelligence. Hal ini untuk mencegah terjadinya pemborosan anggaran yang tidak sesuai dengan peruntukannya yang pada akhirnya akan mengakibatkan kerugian bagi perusahaan.

            Dalam implementasinya, busines intelligence tetaplah hanya berfungsi sebagai alat yang membutuhkan input data. Akurat atau tidaknya hasil analisis dari business intelligence tergantung kualitas data yang dijadikan sebagai inputnya. Dalam hal ini, business intelligence menganut konsep garbage in garbage out.

            Gambar 1. Business Intelligence flow

            Dalam penyediaan data input, keberadaan sebuah data warehouse merupakan sebuah hal yang sangat dianjurkan walaupun bisa saja menjadikan transactional data menjadi input. Hal ini disebabkan oleh karakter datawarehouse bersifat non-volatile dan time variant, sehingga komparasi data hasil analisis dari waktu kewaktu bisa dilakukan dan terus terjaga. Hal ini juga untuk menjaga performa dari sistem business intelligence itu sendiri, terkait dengan pemrosesan di level data source.

            Dalam perkembangannya, business intelligence juga mengkombinasikan antara kemampuan data mining, artificial intteligence dan statistik semisal analitic hirarki process agar bisa menghasilkan suggestion yang valid dan menghasilkan proses yang lebih adaptif dalam pengolahan datanya.

            I. Cloud Service

            Istilah cloud, sebagaimana dalam istilah cloud computing, berasal dari simbol cloud pada sebuah topologi jaringan, yang lebih sering digunakan sebagai simbol untuk internet.

            Mengenai pengertian cloud itu sendiri, secara luas bisa diartikan sebagai semua sumberdaya yang berhubungan dengan komputasi atau perangkat lunak yang berada diluar firewall [1]. Menurut pengertian ini, semua sumberdaya yang berada diluar firewall perusahaan dikategorikan sebagai cloud, termasuk juga penggunaan sumberdaya yang berasal dari mekanisme outsourcing.

            Dalam pengertian yang lebih sempit, cloud didefinisikan sebagai infrastruktur berbasis jaringan, software dan kapasitas sebagai penyedia sumberdaya bagi user pada sebuah lingkungan tertentu sesuai dengan permintaannya. Cloud menyediakan komputer virtual yang memeberikan kemampuan kepada user untuk mengoperasikannya sesuai dengan kebutuhan, dan pembayarannya sesuai dengan penggunaannya [2].

            Dari kedua pengertian diatas bisa dikatakan bahwa cloud adalah sebuah layanan yang memberikan layanan kepada user dalam penyediaan sumberdaya yang dibutuhkan oleh user dengan memanfaatkan koneksi jaringan, dengan menggunakan mekanisme pay on usage. Bentuk layanan yang disediakan bisa berupa infrastruktur ataupun software. Tipikalnya, layanan cloud memanfaatkan web browser sebagai sarana untuk mengakses layanan yang disediakan oleh pemilik layanan.

            Salah satu karakteristik yang utama dari cloud berdasarkan uraian diatas, adalah secara kasat mata user tidak mengetahui keberadaan ataupun lokasi hardware ataupun software yang digunakan untuk melayaninya, karena pada cloud, user membayar servicenya, bukan membayar software ataupun hardwarenya.

            Beberapa tipe layanan yang disediakan cloud, diantaranya adalah :

            1.      Utility computing

            Yaitu penyediaan sumberdaya yang sistem pembayarannya berdasarakan penggunaanya.

            2.      Software as a service (SaaS)

            Yaitu aplikasi yang didistribusikan atau dikirimkan oleh pihak ketiga melalui browser.

            3.      Platform as a service(PaaS)

            Yaitu lingkungan development yang disediakan sebagai sebuah layanan yang berjalan diatas infrastruktur yang dimiliki oleh penyedia layanan.

            4.      Web service in the cloud

            API (application programming interface) yang menyediakan fungsionalitas melalui internet.

            5.      Managed service Providers

            Yaitu aplikasi yang disediakan untuk IT terpusat, seperti scan virus, anti spam dan monitoring jaringan.

            6.      Infrastructure as a service (IaaS)

            Yaitu infrastruktur disediakan oleh provider untuk kebutuhan user, seperti penyediaan virtualized privte server.

            Dari kelima tipe layanan tersebut, yang dilakukan user hanya request layanan yang diinginkan, dan provider yang menyediakan semua sarana dan infrastrukturnya, sehingga bisa melayani kebutuhan user. Dalam hal ini lebih sering user tidak berinteraksi langsung dengan infrastruktur yang disediakan oleh provider, kecuali untuk layanan utility computing yang masih memungkinkan user bersentuhan langsung dengan infrastrukturnya.

            Pendekatan dengan mekanisme cloud ini akibatnya tidak hanya mempengaruhi bagaimana cara penggunaan service, tapi juga mempengaruhi teknologi dan proses yang digunakan untuk membangun dan mengelola teknologi informasi pada perusahaan dan penyedia layanan. Hal ini juga akan secara langsung mempengaruhi resiko yang mungkin timbul, sehingga diperlukan sebuah mekanisme assesment resiko yang lebih dalam dan komprehensif, terkait faktor confidentiality, integrity, availability dan accountability dari data yang diolah dalam sistem cloud. Hal ini juga akan berdampak langsung kepada kebutuhan service level aggreement yang menyangkut hak-hak dan kewajiban antara user dan penyedia layanan yang lebih ketat.

            Gambar 2. Cloud challenges  

            Keberadaan SLA yang mencakup keempat aspek diatas merupakan sebuah keharusan. Hal ini terlebih sangat diperlukan jika menggunakan public cloud service. Dalam implementasinya, terdapat 5 buah tantangan seperti terlihat pada gambar 2, yaitu, terkait dengan :

            1.      Pengelolaan keamanan dan resiko bisnis

            2.      Menjaga tatakelola dan proses audit

            3.      Flexibilitas dalam pemilihan penyedia layanan

            4.      Mengelola service lifecycle

            5.      Proses integrasi dengan IT dan proses bisnis.

            Jika kelima buah tantangan tersebut bisa dihadapi, maka penggunaan layanan cloud dalam sebuah organisasi akan meningkatkan agility, mengurangi cost, dan adanya pembagian resiko yang diakibatkan oleh adanya threat dan vulnerabilities yang dimiliki oleh sistem penyedia layanan yang digunakan antara pengguna layanan dengan pihak penyedia layanan.

            I. Business Intelligence dalam Cloud service

            IV.1  Arsitektur dan Implementasi

            Sebagaimana telah disinggung pada bagian sebelumnya, tingginya biaya yang harus disediakan dalam implementasi business intelligence bisa diatasi dengan cara membuat business intelligence berjalan dengan menggunakan layanan cloud.

            Yang bisa digunakan sebagai sarana impelemtasi business intelligence dalam layanan cloud, adalah memanfaatkan tipe layanan Software as a service (SaaS). Dalam artian, provider menyediakan sistem business intteligence dan user hanya membayar layanannya saja, sehingga user tidak dibebani biaya pengadaan dan pengembangan business intelligence. Hal yang diharapkan dari penggunaan SaaS sebagai kendaraan Business Intelligence adalah agar layanan business intelligence tersedia bagi seluruh kalangan yang potensial, bukan hanya yang memiliki kapital yang besar saja.

            Namun untuk solusi yang lebih komprehensif, kombinasi antara SaaS, PaaS dan IaaS bisa menjadi pilihan yang menjanjikan. hal ini didasarkan atas alasan jika SaaS saja, harus dipikirkan mekanisme data loadingnya, dan keamaan ketika transport data ke  layanan sistem business inteliigence. Dengan integrasi ketiga layanan SaaS untuk sisi aplikasi, PaaS untuk sisi platform dan IaaS untuk infrastruktur maka permasalahan diatas bisa diatasi dengan lebih mudah.

            Yang harus dipertimbangkan juga dalam penggunaan cloud untuk penggunaan layanan business intelligence, adalah faktor :

            1.      Data loading

            2.      Keamaan data

            3.      Service level agreement antara pengguna layanan dan provider

            4.      Integrasi sistem cloud dengan sistem yang ada di internal perusahaan

            5.      Kualitas provider

            6.      Investasi vs keuntungan yang akan didapat.

            Data loading terkait dengan mekanisme loading data input ke sistem business intelligence. Keamanan data terkait dengan confidentiality, dan integrity data. SLA terkait dengan pengaturan hak dan kewajiban antara penyedia layanan dan pengguna layanan. Integrasi terkait dengan interoperabilitas antara sistem cloud yang digunakan dengan sistem yang ada di internal pengguna layanan, hal ini terkait juga dengan mekanisme pertukaran data, pengolahan data dan distribusi data. Kualitas provider diperlukan untuk menghindari hal-hal yang bisa merugikan pengguna layanan akibat buruknya layanan yang disediakan. Yang terakhir, investasi dan keuntungan yang didapatkan dari penggunaan layanan business intelligence dengan menggunakan cloud, hal ini berkaitan dengan profitabilitas yang diinginkan oleh pengguna layanan sebagai akibat langsung dari penggunaan sistem business intelligence.

            Gambar 3. Kombinasi SaaS, PaaS dan IaaS

            IV.2 Assesment Resiko

            Dalam kaitannya dengan assesment resiko sebelum memilih menggunakan layanan cloud untuk implementasi business intelligence, maka perlu dilakukan hal-hal sebagai berikut untuk menjaga faktor confidentiality, integrity, availability dan accountability dari data-data yang sangat mungkin bersifat kritis bagi perusahaan, langkah-langkah ini bersifat generic dan bisa diimplementasikan untuk implementasi selain business intelligence.

            1.      Identifikasi aset-aset yang di deploy di layanan cloud

            Yang dimaksud aset disini bisa dikelompokan secara umum menjadi 2 buah kelompok besar, yaitu :

            a.       Data

            b.      Aplikasi termasuk proses atau fungsi

            2.      Evaluasi aset

            Setelah Identifikasi, maka evaluasi dilakukan untuk mengukur resiko yang dikandung masing-masing aset, sehingga bisa dilakukan pemilahan aset-aset mana saja yang bisa di deploy di layan cloud, mana yang harus tetap berada di internal perusahaan.

            3.      Menentukan model layanan cloud

            Setelah mengidentifikasi dan mengevaluasi aset, maka langkah selanjutnya adalah menentukan model layanan cloud yang akan digunakan, apakah akan menggunakan public cloud, private cloud, atau hybrid.

            4.      Mengevaluasi model layanan cloud dan provider.

            Langkah selanjutnya adalah mengevaluasi kelebihan dan kekurangan masing-masing model dan memilih yang cocok dengan kebutuhan.

            Yang tidak kalah pentingnya, juga mengevaluasi providernya. Kedua hal ini akan sangat diperlukan untuk melakukan skenario penanganan terhadap resiko yang mungkin terjadi, apakah di mitigasi, dihindari atau di terima.

            5.      Membuat data flow

            Data flow disini, maksudnya adalah data flow antara layan cloud, sistem yang ada di internal perusahaan dan stakeholder lainnya yang berkaitan langsung dengan layanan yang dideploy di layanan cloud.

            6.      Membuat SLA

            Langkah yang paling terakhir adalah membuat Service Level Aggreement untuk mengakomodasi hasil-hasil analisis yang dilakukan pada poin-poin sebelumnya.

             

            IV.3 Komparasi kelebihan dan kekurangan

            Disamping perlunya menerapkan mekanisme assesment resiko dan pengelolaan yang lebih ketat, penggunaan layanan cloud dalam implementasi business intelligence jika dibandingkan dengan implemnasti di internal, bisa dilihat pada tabel berikut :

            Cloud BI

            Internal BI

            Tidak memerlukan setup dan maintain server

            Memerlukan sumberdaya IT untuk set up dan me-maintain server

            Tidak memerlukan capital expenditure

            Memerlukan capital expenditure

            Dapat di deploy dengan cepat

            Memerlukan sumber daya untuk membeli server, installasi dan konfigurasi software BI

            Upgrade software ottomatis

            Upgrade software harus manual

            Dapat melakukan penambahan jumlah user yang diinginkan sesuai permintaan

            Harus menambah kapasitas server dan memperbarui lisensi jika terjadi penambahan user

            Dapat berhenti menggunakan layanan kapan saja.

            Harus terus menerus membayar biaya perawatan sesuai dengan kontrak per tahun.

             

            Table 1. Komparasi Cloud BI dan Internal BI [1],[2]

             

            Berdasarkan tabel diatas, terlihat bahwa penggunaan layanan cloud untuk implementasi Business intelligence memiliki beberapa kelebihan diantaranya jika ditinjau dari sisi fleksibilitas, agility, adaptasi terhadap perubahan, mengurangi up-front cost, mereduksi biaya perawatan, dan mereduksi capital expenditure dengan syarat pengelolaan dan service level agreement dipenuhi.

             

            Kesimpulan

            Dari pembahasan dan uraian diatas, bisa ditarik beberapa kesimpulan sebagai berikut :

            1. Business intelligence bisa digunakan sebagai sarana pendukung dalam pengambilan keputusan strategis dalam perusahaan

            2. Implementasi business intelligence bisa dilakukan dengan memanfaatakan layanan cloud

            3. Implementasi Business intelligence dengan menggunakan layanan cloud lebih fleksibel, agile, adaptif, mengurangi up-front cost, mereduksi biaya perawatan, dan mereduksi capital expenditure .

            Implementasi busines intelligence dengan layanan cloud memiliki resiko dan memerlukan penanganan yang lebih ketat untuk menjaga data-data perusahaan yang berkaitan dengan faktor confidentiality,integrity, availability dan accountability.


            DAFTAR PUSTAKA
            Arnaud X. Vare, Ralf W. Seifert. Third party provision Of Conversion Technologies in network  Markets. Journal of Technology Management and Inovation. 2009 Volume 4. Issue 2.
            Wayne Eckerson .When SaaS and On-Premise Collide , TDWI Research 2009
            Distributed Management Task Force .Interoperable Clouds. 2009
            Steve Williams and Nancy Williams.The profit impact of business intelligence, Morgan Kaufmann 2007.
            InfoWorld – “Cloud Computing Reality” , April 7, 2008
             

            Cloud BI

            Internal BI

            Tidak memerlukan setup dan maintain server

            Memerlukan sumberdaya IT untuk set up dan me-maintain server

            Tidak memerlukan capital expenditure

            Memerlukan capital expenditure

            Dapat di deploy dengan cepat

            Memerlukan sumber daya untuk membeli server, installasi dan konfigurasi software BI

            Upgrade software ottomatis

            Upgrade software harus manual

            Dapat melakukan penambahan jumlah user yang diinginkan sesuai permintaan

            Harus menambah kapasitas server dan memperbarui lisensi jika terjadi penambahan user

            Dapat berhenti menggunakan layanan kapan saja.

            Harus terus menerus membayar biaya perawatan sesuai dengan kontrak per tahun.

            Follow

            Get every new post delivered to your Inbox.